PMS (Premenstrual Syndrome)

Untitled-1

Premenstrual Syndrome

Red Velvet’s Wendy – EXO’s Park Chanyeol

funny-romance

“Selamat datang dipercobaan siksaan neraka didunia, Park Chanyeol”

***

            PMS. Apa itu PMS? Ya, semua makhluk cewek didunia ini pasti tau apa itu PMS. Karena pasalnya semua cewek lazim mengalaminya dikehidupan sehari-hari. PMS itu Premenstrual Syndrome, itu berarti sindrom yang muncul sebelum (pre) menstruasi, makanya disingkat PMS. Biasanya sih sekitar satu atau dua minggu sebelum datang bulan. Tapi lama kelamaan, karena keenakan, arti PMS itu sendiri jadi melebar. Premenstrual Syndrome (satu dan dua minggu sebelum datang bulan), Pas-menstrual Syndrome (seminggu selama datang bulan), lalu Post-menstrual Syndrome (seminggu setelah datang bulan). Jadi, selama sebulan, cewek bisa empat minggu tuh PMS-nya. Sensi teruuuuus.

Bahkan cewek lagi PMS itu menuntut motto;

”PMS = Senggol dikit, bacok. Mutilasi? Boleh”

Jadi selama periode PMS ini, bersiaplah cowok-cowok yang menjadi gebetan, apalagi pacar, akan mendapatkan percobaan siksaan neraka di dunia. Dan kalian bakal ngerasain kayak Geisha dan Raisa. Ya, serba salah dan tepatnya selalu salah.

Disinilah Chanyeol yang harus terjebak dengan kekejaman dunia yang fana ini. Dia harus dihadapkan dengan ceweknya yang lagi PMS dan ini sama dengan mimpi buruk dari yang paling buruk. Kalo bisa tidur jangan bangunin dia sampe Wendy beres PMS. Oh god, please help me once again. I need you.

“Makan yuk? Aku pengen coklat deh.” Apa semua cewek PMS didunia ini hobi banget makan? Perasaan dia tadi baru aja balik makan bareng Seulgi tapi sekarang?

Chanyeol sigh, “Gak kenyang emang?”

“Apa sih? Mau ngatain aku gendut? Terus kalo aku gendut aku jelek terus kamu gak mau jadi pacar aku lagi?” cerocos Wendy seakan gak ngasih Chanyeol kesempatan buat menjelaskan maksudnya. Ya walaupun dikasih kesempatan boro-boro mau ngomong denger Wendy ngomel gitu aja udah gumoh dia. Dan akhirnya, Chanyeol mengalah.

Disinilah mereka sekarang, dan Wendy mulai berburu coklat kayak anak yang gak dikasih makan selama tiga hari sama ibunya. Chanyeol cuma bisa duduk-duduk ganteng diluar nungguin Wendy yang belanja coklat sampe satu kantong kresek penuh. Good job.

“Sekarang kemana?” tanya Chanyeol yang masih ngeliatin Wendy makan coklat. Lahap banget buset. Lucu juga karena agak belepotan. Chanyeol ngambil tissue dan bersihin mulut ceweknya pake tangan kiri. “Makannya biasa aja, sampe belepotan gitu.”

Wendy cuma bisa nyengir gak jelas.

***

“Chanyeooooool.” yang dipanggil udah siap-siap kena omelan pagi. But please, ini masih pagi jangan tambah beban Chanyeol lagi. Dia udah puyeng ngurusin makalah buat dikumpulin lusa, dia belum dapet topik jadi mohon jangan tambah penderitaan dia lagi.

Chanyeol nengok sambil masang senyum kepaksa. “Iya sayang?”

Wendy buru-buru duduk dipinggir dia sambil masang muka merengut. Dia beberapa kali ngaca, dan ngedumel kayak ibu-ibu gak dapet sayur buat masak. Ngaca mulu padahal gak ada yang rubah.

“Ini ih aku jerawatan, jelek banget kan?”

“Yaudah jangan dimainin terus nanti makin gede tau.” Chanyeol mencoba ngasih saran dan akhirnya dia disemprot juga. Dia cuma bisa memasang senyum tabah nan ikhlas dikasih sarapan seperti ini di pagi hari. Terimakasih Tuhan, nikmatmu sungguh tiada banding.

Untung hari ini dosen gak masuk kelas Chanyeol setidaknya Chanyeol bisa merasakan tentram dan kedamaian walaupun hanya sementara. Ya, sementara. Tolong digaris bawahi ya teman-teman. Baekhyun yang baru dateng langsung nepuk pundaknya Chanyeol. Kenceng banget.

“Sakit nyet.” Chanyeol masang earphone lagi. Dia bete rupanya kawan-kawan. Baekhyun ngernyitin dahi karena bingung sama sikap Chanyeol pagi ini. Ini baru masuk jadwal tapi kenapa udah bete?

“Woy bete aja lo. Kenapa? Kepikiran tugas? Enjoy aja elah.”

“Gak Baek, ini lebih emergency dari tugas-tugas sialan itu.”

Baekhyun yang merasa penasaran akhirnya menggeser kursi duduk hanya demi mendengarkan curhatan atau lebih tepatnya kegalauan sahabatnya itu. Dia sangat iba liat muka Chanyeol yang gak beda jauh sama muka tukang becak dikampungnya. Suram. Malah lebih suram dari masa depan kalian.

“Lo tau gak cara biar cewek gak uring-uringan pas PMS? Gue capek.” Baekhyun nyimpen tangannya didagu dan siap-siap acting kayak ‘hm-sudah kuduga’ dengan mata yang sedikit disayu-sayukan dan memasang ekspresi seperti si oknum yang sering diposting di Dagelan.

“NYET BUKAN DIEM AJA LO INI GUA KAN NANYA.”

Ancur deh semua khayalan Baekhyun, padahal dia tadinya mau berandai-andai jadi bapak-bapak itu. Ah, sudahlah. “Gue sih kalo si teteh ngambek suka ngasih coklat atau gak bunga gitu.” Chanyeol merasa dapet hidayah banget ketemu sama Baekhyun. Akhirnya dia cabut dan beli coklat karena setau Chanyeol ceweknya suka banget makan coklat kalo lagi bete.

Chanyeol udah senyum girang karena dia dapet coklat kesukaan Wendy. Dari kejauhan dia bisa lihat kalo Wendy lagi latihan cheers bareng temennya. Joy notice kedatengan Chanyeol dan langsung nyenggol-nyenggol tangan Wendy pake siku. “Pacar lo tuh!”

Wendy nengok dan senyum kearah Chanyeol sambil lari-lari riang gitu. “Nih aku beliin kamu coklat, kamu lagi bete kan?” Seketika Wendy menunjukan perubahan wajah, mata dia melotot sambil ngelipet tangan didepan perutnya. Astaga salah apalagi gue.

“Kamu mau nyuruh aku gendut yang? Aku tuh gendutan. Kamu mau aku keliatan gendut dan jelek? Aku tuh anak cheers please deh kamu ngertiin aku. Terus itu kan ada kacangnya, nanti kalo aku jerawatan gimana? Aku kan gak bisa makan kacang yang. Ih kamu mah. Dasar!”

Dan darisitu Chanyeol merasa dirinya semakin menjauh beberapa meter dari Wendy dan memaksakan telinganya untuk pura-pura budeg. “AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA- stress gua.”

***

P, Chanyeol: Masih ngambek?

P, Chanyeol: Yakin gak mau ngabarin aku?

Wendy S: Hehehehe maafin 😦

P, Chanyeol: Gapapa udah biasa

P, Chanyeol: Dan udah memantapkan hati untuk tetap bersabar

Wendy S: Baik banget sih kesayangan aku. HUHUHU

Wendy S: I love youuu

P, Chanyeol: Iya, i love you too

P, Chanyeol: Jangan bete-bete terus aku nya dianggurin

Wendy S: IYA ENGGA IH ENGGA >_<

***

            Kalo gak sayang sama Wendy udah deh ditinggalin. Tapi ya dasarnya udah sayang jadi harus nerimain kejelekan dia dong ya gak? Masa nerima kebaikan nya doang. Hari ini Chanyeol free dari segala tugas dan apapun itu dengan yang berbau penyiksaan. Dan hari ini dia janjian sama Krystal karena katanya mumpung Krystal lagi liburan. Gila, udah beberapa tahun mereka gak ketemu. Sekilas siapapun yang lihat mereka pasti nyangka pacaran padahal engga. Mereka temenan deket banget bahkan dari mereka masih SMA. Kata siapa kalo cewek cowok temenan pasti bakalan punya perasaan? Buktinya mereka engga.

“Krys!” cewek dengan rambut coklat gelap panjangnya itu nengok sambil buka kacamata. God, dia cantik banget beda sama pas zaman SMA, dulu mah dia masih cungkring wkwkwk. Sekarang badannya udah kayak model aja, lah emang dia model sih. Jadi dia sekolah model di LA dan jadi model buat brand kakaknya, Jessica. Blanc and Eclare, siapa sih yang gak tau toko kacamata branded itu.

“Chanyeol!” Krystal lari kenceng banget sampe dia gak nyadar kalo udah nabrak Chanyeol. Mereka pelukan, ya namanya ketemu sobat lama apa salahnya sih kalo cuma meluk doang?

Chanyeol dapet traktiran dari Krystal dan mereka ngabisin waktu bareng berdua seharian. Quality time banget.

***

Seulgi: Wen,

Seulgi: Ini kok gue kayak liat cowok lo ya

Seulgi: Tapi jalan sama cewek lain

Seulgi: Keliatannya sih mesra

Seulgi: Lo kenal gak cewek ini?

Seulgi sent you a picture

Hari ini Wendy dateng dengan mata yang sembab dan itu jadi bahan pertanyaan buat temen mereka kecuali Seulgi. Seulgi gamau buka mulut sebelum Wendy yang jelasin sendiri. Bahkan Chanyeol juga belum tau keadaan Wendy yang semrawut hari ini. Baekhyun buru-buru lari ngibrit ke kelas buat ngasih info ini ke Chanyeol. “NYET- lo berantem sama Wendy? Dia nangis anjir matanya udah segede jengkol” sambil noyor kepalanya.Chanyeol yang tadi nya fokus sama buku langsung lari keluar kelas sambil nyari keberadaan Wendy.

“Wen.” Chanyeol ngomong pelan banget kayak takut diterkam sama singa aja. Wendy gak nengok dia tetep sesenggukan nangis dan ini bikin cowok semakin serba salah. “Kamu kenapa?”

Okay, pertanyaan pertama dia masih lolos.

“Yang..kenapa ih?” sekarang dia mulai colek-colek pundak Wendy. Dan Wendy udah siap-siap ngeluarin amarahnya sebelum Chanyeol keburu ketakutan duluan. “Coba jelasin maksudnya ini apa?”

Okay

Cuma foto

Lo bisa jelasin kok Chan

Lo pasti bisa

Ya tapi

Fotonya pas dia jalan sama Krystal

Ya tuhan gimana ini….

“JELASIN!” Chanyeol agak terperanjat kaget pas Wendy naikin volume suaranya. Tapi tetep sambil nangis malahan makin kenceng. Ini nih keadaan serba salah (2). “Yaudah dengerin dulu-

“Kamu tuh gak pernah ngerti ya? Kan daridulu aku bilang aku gak suka kalo kamu udah jalan sama cewek selain cewek yang aku kenal. Sebenernya kamu sayang gak sih sama aku?-

“Apa kamu pernah mikirin perasaan aku gimana kalo aku liat kalian mesra gitu hah? Engga kan? Ya karena kamu gak pernah sayang sama aku Chanyeol!”

Kena sembrot lagi. Ya da aku mah apa atuh.

Cewek PMS emang pengen selalu menang. Tapi cewek PMS nggak mau menang secara cuma-cuma. Kalau kayak gitu, dia bakal mikir, “Ah kamu mah! Iya iya mulu daritadi! TAU AH!”

Maka caranya adalah imbangi permainannya. Beri perlawanan. Meski kaum cowok punya logika yang segar dan banyak solusi untuk setiap permasalahannya, jangan dikerahkan semua sehingga malah jadi kamu yang menang. Jangan. Kamu keluarkan, tapi tetap harus dia yang menang. Lakukan perlawanan dulu sedikit, tapi pada akhirnya buat seolah-olah si cewek PMS yang menang. Maka napas hidup kamu para cowok akan diperpanjang.Semangat Park Chanyeol.

“Denger!” kali ini Chanyeol agak ngebentak biar Wendy berhenti ngoceh dan berhasil. Wendy diem tapi badannya masih gemeteran. “Aku disini ngaku salah iya emang aku salah udah jalan sama cewek lain. Tapi, cewek ini temen SMA aku dan dia udah punya cowok malahan cowoknya anak kuliahan sini juga. Kalo kamu gak percaya silahkan tanya Baekhyun karena kali ini aku gak main sekongkol-sekongkolan. Mau tanya ceweknya langsung juga silahkan.”

“Lagian buat apa sih aku selingkuh? Aku mah ganteng-ganteng juga setia.” kata Chanyeol sedikit bercanda biar ngecairin suasana. Wendy agak senyum tapi masih keliatan bete, “Sini deh sini…” Chanyeol narik tangan Wendy dan meluk dia. Chanyeol meluk erat banget, dia ngusap punggung Wendy lembut. Dan Wendy malah tambah nangis dia gituin. Dasar cewek.

“Denger ya Wen, aku sayang kamu. Kalo aku niat selingkuh udah kali dari dulu aku selingkuh nyari cewek sana-sini tapi apa selama kamu ngambek terus pas PMS aku ninggalin kamu? Gak sedikitpun kan? Emang aku gak paham kenapa cewek bisa semoody ini tapi aku nerima kamu segala kekurangan kamu kejelekan kamu bahkan sifat kamu yang mungkin bisa bikin cowok lain kabur.” Chanyeol ngomong sambil agak nunduk biar mata mereka saling tatap-tatapan. “Tapi aku? I’m still here. I’m still with you. And i just want you to know that i’ll always stay beside you.” Kali ini dia ngusap lembut rambut Wendy sampe dia beneran senyum.

Sekali lagi, Wendy meluk Chanyeol erat banget dari sebelumnya. She’s snuggle at his chest, “Iya, aku minta maaf buat semuanya. Dan mau bilang terimakasih udah jadi cowok pertama yang bisa kuat nerima semua kekurangan aku. Tetep jadi temen hidup aku ya, Chan. Jangan pernah tinggalin aku. Aku sayang kamu.”

Chanyeol senyum sambil cium puncak kepala Wendy sebelum dia peluk Wendy lebih erat lagi.

“Karena apapun masalahnya, pelukan adalah jawabannya.”

***

Author’s note:
HAAAAAAAAAAI~~

Author datang dengan fic baru tentang PMS. Ayo apa pernah nih kalian kayak gitu ke pacar sendiri? Pada ngirim pacar ke nereka gara2 moodynya kita pas PMS? LOOOOOL aku pernah dan hampir mirip sama cerita diatas cuma gak seekstrim Wendy : D
Gimana ff nya? Suka gak? Apa malah ngebosenin? Ya semoga sih engga ya soalnya aku bikinnya lagi mood banget >_< (padahal lagi PMS T___T)

Terimakasih buat kalian yang udah mau baca ff ini semoga kalian gak bertingkah kaya Wendy dan bikin do’i pusing setengah mati. HEHEHEHE.

Thanks for all who’s reading this fanfic, i hope you will drop your comment below because your compliment is my oxigen too. Xoxo< 3

With luv.

 

Perfectbaek’s

Advertisements

7 thoughts on “PMS (Premenstrual Syndrome)

  1. wah ini lucu bangettt… aku mampir ke blog nya unnie (?) *ps: aku panggil unnie aja ya, biar akrab :p btw aku 01L* karena ff Problem di YoongEXO.

    keke~~ dan ketemu ff ini. hihi lucu banget 😀 sebenernya baca ff unnie yg lain, tapi mau ninggalin komen, malu karena post nya udah kelamaan ToT aku sukaaa sama FF Running man with EXOSHIDAE. ga dilanjut lagi eon? udah dari 2013 kayaknya ?

    1. Hiii, wah makasih banyak ya udah baca hehehe : D
      Kamu baca problem juga? Syukur deh kalo gitu<3
      AAAAH- aku udah gaakan nerusin kayaknya tp gatau deh soalnya ide ulang ilang gatau kemana T___T

  2. AHAK LANGSUNG MAEN KE WP-NYA EON EH NEMU FF INI😂😂

    PLIS WENDY MIRIP BANGET SAMA AKOHH UDAH KAYAK SINGA😆KEBETULAN AKU JUGA LAGI PMS HIYAKAKAK😂🔫

    EONNIEEEE FF-MU SUNGGUH MEMBUATKU SENYUM2 SENDIRI UUUU TERUS BERKAYA SELUCU INI EONNIE! FIGHTING!!

    (nb:maafkan kembaran yoona ini yang selalu komen panjang2 plus capslock jebol❤️)

    1. HAHAHAHA ih kan cewek mah emang pada gitu kalo ngamuk2 PMS pacarnya sendiri dijadiin korban:p
      Syukuuur kamu suka sayang hehehe makasih udah berkunjung&mau baca<3

      1. IYA EON EHEHEH BTW EON TEH TAU AJAH KEPANJANGAN AMA TENTANG2 PMS WKWK BUAT LAGI LAH EON YANG LEBIH NGEH KAYAK GINI😂YA EONNIEEE SAMA-SAMA ^^

  3. aku lgsg maen ke wp km nemu ff ini kereen bgt. bkin ketawa campur aduklah, prnh ngalamin kaya wendy nih tpi gak berlebihan gt 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s